Gelar RAT Paripurna, BMT NU Jatim Kini Kelola Dana Rp 1,2 Trilyun

Pamekasan, NU Online
Tidak terasa, Koperasi Jasa Keuangan Syariah Baitul Maal wat Tamwil Nahdlatul Ulama atau KJKS BMT NU Jawa Timur telah berusia 14 tahun. Salah satu koperasi yang awalnya bergerak di bidang usaha simpan pinjam bagi anggota dengan kantor pusatnya di Kecamatan Gapura Sumenep tersebut menyelenggarakan Rapat Anggota Tahunanan (RAT) Paripurna, Kamis (15/2).
Masyudi selaku Direktur Utaman BMT NU Jatim dalam sambutan mengemukakan bahwa dana yang telah dikelola mencapai angka yang membanggakan.  “Tercatat hingga tahun ini jumlah perputaran keuangan warga NU yang dikelola kami mencapai Rp 1,2 triliyun,” katanya. Hal ini merupakan suatu kebanggan dan rasa syukur karena dapat mengembangkan perekonimian warga NU secara mandiri, lanjutnya pada acara yang berlangsung di Aula Islamic Center Pamekasan.
Untuk dapat tetap konsisten dan bertahan dengan perkembangan dan kemajuan perekonomian, dirinya melakukan berbagai inovasi demi kamajuan dan kemandirian ekonomi warga NU. Beberapa di antaranya yang telah dikembangkan adalah program Layanan Berbasis Jamaah atau LAZISMA. “Itu merupakan pembiayaan tanpan jaminan melalui jasa seikhlasnya berbasis jamaah,” katanya.
Termasuk ikhtiar yang dilakukan adalah dengan menjalin kerjasama dengan organisasi buruh internasional atau International Labour Organization (ILO) di bawah PBB, juga Kementrian Keuangan RI dalam pengembangan usaha mikro di semua cabang.
Ketua PCNU Sumenep merasa bangga dengan capaian yang diraih BMT NU Jatim. Karena bahwa hingga kini, BMT tersebut memiliki 40 kantor cabang di 10 kabupaten, “Keberadaannya memiliki peran cukup besar terhadap perkembangan NU secara kelembagaan,” kata KH Pandji Taufik saat memberikan sambutan.
“Kita semua patut bersyukur dan bangga terhadap kontribusi BMT NU Jatim yang tidak hanya bermanfaat pada warga, tetapi juga bagi NU secara kelembagaan,” tandasnya. Kontribusi pada pengembangan kelembagaan NU melalui Majelis Wakil Cabang di berbagai cabang mencapai 2,3 M, lanjutnya sekaligus mewakili PWNU Jatim.
Kegiatan diawali dengan penganugerahan BMT NU Award, dilanjutkan penyerahan bantuan dana kepada seluruh Majelis Wakil Cabang NU di berbagai kota. Acara dilanjutkan dengan sidang paripurna yang dihadiri ribuan anggota yang berasal dari sejumlah cabang yang ada. Kegiatan dipungkasi pembagian undian berupa motor sebagai hadiah utama dan berbagai hadiah lain bagi para anggota dan nasabah yang hadir.
Bermodal Tekad
KJKS BMT NU Jatim didirikan sejumlah pemuda NU di Gapura, Sumenep yang dipelopori Masyudi, tahun 2004. Kala itu modal utamanya adalah tekad dan semangat membangun ekonomi warga agar lebih maju dan mandiri.
Lewat  perjalanan yang tidak mudah, modal awal yang “hanya” Rp. 400.000,- akhirnya dapat dikembangkan dengan baik. Hal itu tidak lepas dari kepercayaan warga sekitar. Perlahan namun pasti, amanah tersebut dijawab dengan kinerja yang membanggakan.
Tahun 2010, aset yang dikelola mencapat Rp 7 miliyar dan hingga Rapat Anggota Tahunan Paripurna 2018 dilaporkan mencapai Rp 1,2 triliyun. Setidaknya sudah ada 40 kantor cabang yang tersebar di 10 kabupaten di Jatim. Hal ini merupakan bagian dari ikhtiar NU dalam mengembangkan perekonomian agar lebih maju dan berkembang secara mandiri atas dasar kebersamaan dan kepentingan warga NU. (Zaynollah/Ibnu Nawawi)

Check Also

slide2-2

JELANG PEMBERANGKATAN UMROH NU JATIM 2018

PWNU-JATIM— Pendaftaran Umroh melalui NU Jatim semakin ramai terutama dari daerah-daerah seluruh jatim. Minggu (14/1/2018) …

Mau Umroh Bersama PWNU Jatim di 2018?

Semarang-Jateng. Saat ini desember akhir 2017 jumlah peminat Umroh di Indonesia cukup besar bahkan sampai …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *